Buffon Tulis ‘Surat Cinta’ Untuk Pintu Gol Sempena Rekod Serie A Yang Dipecahnya

Sejak 2015, kami bersungguh menyediakan bacaan digital secara percuma di laman ini dan akan terus mengadakannya selaras dengan misi kami memberi berita terbaik untuk bola sepak tanah air khususnya.

Namun menyediakan bacaan secara percuma memerlukan perbelanjaan tinggi yang berterusan dan kami sangat mengalu-alukan anda untuk terus menyokong perjuangan kami.

Tidak seperti yang lain, Semuanya BOLA bukan dimiliki oleh syarikat besar untuk menampung kos operasi kami untuk jangka masa panjang.

Kini, kami amat memerlukan sokongan anda walaupun kami faham tidak semua orang mampu untuk membayar kandungan. Tetapi dengan sokongan anda, sedikit sebanyak dapat membantu perbelanjaan kami dalam meluaskan lagi bacaan percuma yang bermanfaat untuk masa yang mendatang. Meskipun anda mungkin tidak mampu, kami tetap mengalu-alukan anda sebagai pembaca.

Sokong Semuanya BOLA daripada serendah RM2.00 dan ia hanya mengambil masa seminit sahaja. Jika anda berkemampuan lebih, mohon pertimbangkan untuk menyokong kami dengan jumlah yang disediakan. Terima kasih. Moving forward as one.

Klik butang di bawah untuk mulakan sumbangan. Nama penyumbang akan dipaparkan dalam 1 halaman khas untuk anda yang menyokong kami.

KLIK UNTUK SUMBANGAN

Pada usia 38 tahun, Gianluigi Buffon terus bertambah hebat dan hebat.

Ahad lepas, Buffon memecah rekod tanpa bolos paling lama dalam sejarah Serie A yang dipegang oleh penjaga gol AC Milan, Sebastiano Rossi sejak 1994.

Buffon mencatat rekod 930 minit tanpa bolos sebelum gawangnya tembus angkara penalti pemain Torino, Andrea Belotti pada separuh masa kedua.

Juventus menang 4-1 ke atas Torino dalam perlawanan Ahad (20 Mac 2016) lepas.

Di peringkat kelab, Buffon sudah lama memecah rekod lagenda kelab, Dino Zoff yang mencatat 903 minit tanpa bolos apabila Juventus mencatat 10 clean sheet berturut-turut ketika menang 1-0 menentang Sassuolo pada 11 Mac 2016.

Tulis surat cinta

Ketika ditemuramah oleh media selepas kemenangan ke atas Torino, Buffon memberi pujian kepada rakan-rakan sepasukan kerana membantunya mencatat rekod baru tanpa bolos dalan sejarah Serie A.

“Sudah tentulah saya berbangga dengan pencapaian ini.”

“Tapi di akhir musim nanti jika kami menang liga, trofi akan tertulis nama Juventus. Bukannya nama saya. Ini adalah usaha berpasukan.”

Selain berterima kasih kepada rakan sepasukan di depan media, Buffon juga bertindak menulis ‘surat cinta’ kepada pintu gol di akaun Facebook miliknya semalam.

Dalam post yang ditulis dalam bahasa Itali itu, Buffon menggambarkan pintu gol ‘sebagai kekasihnya’ dan ‘berjanji akan melindunginya daripada musuh (bola)’.

Avevo 12 anni quando ti ho voltato le spalle. Rinnegai il mio passato per garantirti un futuro sicuro. Una scelta di…

Posted by Gianluigi Buffon on Monday, March 21, 2016

Berikut merupakan terjemahan surat cintanya:

Aku hanya berusia 12 tahun ketika aku berpaling daripada wajahmu.

Aku tak menoleh ke belakang untuk menjamin masa depan kita. Ia adalah pilihan hatiku, pilihan naluriku.

Bermula dari hari aku tak menoleh ke belakang untuk melihat wajahmu, aku jatuh cinta padamu. Untuk melindungimu. Untuk menjadi benteng pertama dan terakhir yang menyelamatkanmu.

Aku berjanji aku akan melakukan segala-galanya untuk melindungi wajahmu. Sedaya yang aku mampu.

Setiap kali aku menatap wajahmu, betapa sakitnya hatiku. Aku dah mengecewakanmu.

Kita bagaikan dua permukaan syiling yang tak pernah bersemuka. Serasi tapi tak pernah berjumpa. Bagaikan bulan dan matahari.

25 tahun dahulu, aku bersumpah untuk melindungi dan menjagamu. Untuk mempertahankanmu daripada musuh cinta kita.

Aku sentiasa menjagamu, lebih daripada aku menjaga diriku sendiri. Setiap kali aku melihatmu, aku cuba memahami kekecewaanmu dalam rasa bersalahku.

Aku hanya berusia 12 tahun ketika aku berpaling daripada pintu gol. Dan aku akan terus melindunginya selagi kaki, kepala dan hatiku masih terdaya.

Sumber: Facebook Gianluigi Buffon
Sumber: Facebook Gianluigi Buffon

Baca juga: 10 Kapten Pasukan Terbaik Dalam Sejarah Serie A